Fisheries / marine life

Bagan Apung yang terapung-apung

Teluk mutiara

Setiap naik kapal penumpang antar pulau di Alor, saya sering berpapasan dengan salah satu alat tangkap pasif seperti gambar diatas. Orang Indonesia umumnya menyebut sebagai Bagan apung atau bagan rakit, sejujurnya agak menutupi jalur pelayaran didalam teluk Kalabahi ketika jumlah pemasangannya semakin banyak. Saya penasaran untuk mencari lebih banyak informasi terkait Bagan apung.  Setengah hari browshing sana baca sini, berikut ulasan mengenai bagan apung.

Bagan merupakan alat tangkap pasif namun ada beberapa jenis variannya menurut saya semi aktif.  Dibilang pasif karena cara pengoperasian alat tangkap ini tetap diwiayah yang sama yaitu dengan bagan tancap cara kerjanya menjebak atau lebih tepatnya memanfaatkan tingkah laku biota laut yang suka sekali dengan cahaya (fototaksis) dengan memanfaatkan lampu bohlam plus serangkaian genset atau petromak jika mau lebih irit, sedangkan bagan jenis yaitu bagan apung, kontruksinya mirip dengan bagan tancap saja tidak kontruksi bagian bawahnya adalah kapal, sehingga lebih leluasa berpindah dalam mencari ikan targetnya, cara kerjanya sama persis dengan bagan tancap. Well, bisa dikatakan bagan ini juga tergolong lift net atau jaring angkat. Bentuk bagian yang mengapung boleh apapun yang penting mengapung, namun prinsipnya menurut saya hanya terdiri dari 2 keyword saja untuk pengoperasiannya; Cahaya dan jaring angkat.

Bagan apung_Alor bagan perahu_Flotim

Bagan tancap
Gambar 1. Bagan apung di Teluk Mutiara Alor (1), bagan apung di pulau Adonara Flores Timur (2) dan bagan tancap di tanjung redeb, Berau (3)

Bagan apung yang saya temui di Alor tidak menggunakan kapal tapi tetap saja bisa leluasa dipindah, karena menggunakan dirigen plastik atau streofoam untuk mengapung. Persis sekali seperti keramba jaring apung (KJA) dalam skala lebih besar tentunya.  Pengoperasiannya seperti dijelaskan sebelumnya menggunakan cahaya, seperti dijabarkan oleh Ayodhyoa (1981) dalam buku tingkah laku ikan yang saya berkumpul dibawah sinar cahaya dibedakan menjadi 2 kelompok. Kelompok yang memiliki sifat phototaksis positif, sedangkan yang kedua kelompok ikan yang mencari makanan (Feeding) di sekitar cahaya seperti plankton dan ikan-ikan kecil.

Pada percobaan Mitsugi (1974) mememukan beberapa kelompok ikan yang tertarik dan tidak tertarik dengan cahaya, yaitu :

  1. Ikan yang tertarik oleh cahaya (Fototaksis), antara lain : mackerel, sardin, cumi-cumi dan baracuda
  2. Ikan yang kurang tertarik oleh cahaya, antara lain : Ekor kuning (Caesionidae), Tuna dan Salmon
  3. Ikan yang takut oleh cahaya (photohobia) , antara lain : belut, kepiting, dan gurita

Berdasarkan hal tersebut tidak heran target jenis ikan yang umumnya didapat adalah teri (Stolephorus sp.) dan rebon (Mysis sp) sedangkan Hasil tangkapan sampingannya berupa ikan embang (Clupea sp.), layur (Trichiurus sp.), kembung (Rastrelliger sp.), selar (Caranx sp.), cumi-cumi (Loligo sp.) dan sotong (Sephia sp.) (Monintja dan Martasuganda 1991).

Kemudian aada penelitian dari Prof. H. Sudirman tahun 2003 bahwa waktu penyalaan lampu pada bagan itu mempengaruhi hasil tangkapan loh. Berikut tabelnya :

Waktu Penyalaan lampu pada bagan

Waktu kedatangangan ikan dan jenis ikan yang datang di bawah flatform bagan

Jenis-jenies ikan

Waktu kedatangan ikan dibawah bagan (Menit)

18:10 PM

Ikan-ikan kecil (unidentify)

Ikan teri

Cumi-cumi

Half beak

Ikan Terbang

Ikan buntal

10151845

55

70

22:00 PM

Ikan-ikan kecil (unidentify)

Ikan teri

Cumi-cumi

Ikan Terbang, Ikan buntal

9152022
02:00 AM

Ikan-ikan kecil (unidentify)

Ikan teri

Cumi-cumi

91619

Tabel diatas berdasarkan pengamatan visual, jadi yang umumnya terlihat pada jenis ikan-ikan yang dipermukaan air yang teridentifikasi, kembung, layang, dan tembang umumnya dikedalaman 20-30 m, sedangkan ikan selar diluar catchable area.

Hasil penangkapan bagan apung di Alor umumnya didominasi oleh jenis ikan Melus yang dijual dipasar lokal kalabahi. Sedangkan mengenai target ikannya di kabupaten tetangga seperti Lembata dan Flores Timur bagan apungnya digunakan untuk menangkap ikan tembang, layang dan melus yang diperuntukkan bukan hanya untuk konsumsi lokal di pasar melainkan juga menjadi konsumsi ikan lain atau sebagai umpan hidup seperti Cakalang pada kapal Pole and line (huhatei) atau kapal pancing lainnnya untuk penangkapan tuna. Jadi umpan yang didapatkan diusahakan tetap kondisi hidup dan fit hingga dijemput kapal pembeli tersebut. Harganya berbeda ketika dijual dalam kondisi fresh dan hidup, teridentifikasi tembang dalam kondisi hidup per ember berkisar 60-90 kg dihargai Rp.100.000/ember atau sekitar 5000 ekor tembang. Rata-rata 1 trip ketika musim puncak bisa mendapatkan 1500-2000 kg ikan tembang, musim sedang 1000-1500 kg dan musim apesnya mulai dari 50-300 kg, untuk jenis layang pada musim puncak 1000 kg, musim sedang 800kg dan paceklik 500kg, melus pada musim puncak 500 kg,  sedangkan jenis ikan melus pada musim puncak bisa menangkap 200-300kg/trip dan musim pacekliknya cukup puas dengan 60-100 kg.

Jadi sebagian besar nelayan dengan alat tangkap pole and line cukup bersimbiosis mutualisme dengan nelayan bagan apung ini dalam upaya peningkatan produksi perikanan cakalang dan tuna. keberadaan bagan apung sebagai penyedia umpan hidup mendorong efisiensi penangkapan Cakalang dan tuna. Seperti artikel sebelumnya mengenai huhatei, kecenderungan peningkatan produksi Cakalang dan tuna ini melalui penambahan armada yang diiringi dengan penambahan jumlah trip penangkapan. Permintaan umpan hidup juga meningkat dari bagan-bagan apung yang ada. Pastinya nelayan bagan apung semakin semangat untuk menambah tripnya. Kemudian bagaimana daya dukung stock umpan hidup tersebut?

Ekosistem bakau merupakan salah satu kunci dalam mempertahankan siklus reproduksi ikan-ikan tersebut, mempertahankan keanekaragaman dan luasan bakau perlu menjadi prioritas kebijakan perikanan didaerah tersebut. Kemudian diiringi dengan adanya mekanisme kebijakan yang tegas dalam pembatasan armada atau trip dari alat tangkap huhatei dan bagan apung tersebut. Sejujurnya biarlah mekanisme pasar yang akan menaikan harga jual ikan dikarenakan penangkapan cakalang dan tuna yang semakin terbatas, yang terpenting perikanan yang ada tidak terbatas J. YG

Narasumbernye :

B.S. Mulyono, Taurusman. A.A dan Sudirman. 2010. Tingkah Laku Ikan : Hubungannya dengan Ilmu dan Teknologi Perikanan Tangkap. Lubuk Agung. Bandung

http://anintasaraswati.blogspot.com/2011/01/makalah-bagan-apung.html

5 thoughts on “Bagan Apung yang terapung-apung

  1. bagan apung…jadi inget cenderawasih ni..
    mungkin dengan adanya bagan apung, selain sebagaui alat tangkap ikan, terutama yang berukuran kecil (kalo dicenderawaih disebut sebagai ikan puri), juga bisa mendatangkan manfaat lain yang tidak diduga dan dinyana.
    seperti kasus yang terjadi di cenderawasih, disana juga banyak bagan apung yang beroperasi (seperti yang yoga beberkan diatas), biasanya disana (disekitar bagan apung tsb) sering dijumpai kemunculan biota ikan dengan ukuran tubuh raksasa yaitu WHALE SHARK. yah, hiu bodoh (orang papua menyebutnya sebagai “hiu bodog”), sreing dijumpai disekitar bagan apung tersebut. biasanya mereka muncul di pagi hari sebelum matahari terbit..mungkin bapak yoga bisa melakukan survey di tempat bapak yoga bekerja. apakah betul atau tidak? kalau bener adanya bisa dijadiin bahan tesis “simbiosis antara whale shark dengan bagan apung” atau “perilaku whale shark disekitar bagan apung”

    ngaco ya…..ya mohon maaf.

  2. Iyap betul mas, sejauh ini saya belum pernah mendapatkan informasi whale shark di bagan, tapi kalo di rumpon sudah sering dan tahun lalu pas bulan agustus 2011 justru 4 ekor Paus yang sedang bermain dan kemungkinan juga memiliki behaviour yang sama dengan whale shark terhadap sekumpulan ikan yang berlindung di benda terapung seperti bagan dan rumpon

  3. Salam,
    mohon ijin untuk bisa menggunakan foto bagan yang di urutan ke 4 dari atas untuk penelitian saya. Mohon responnya dari pengelola ATAPLAUT.
    Terima kasih.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s